Friday, 20 July 2012

Bikin Video Youtube


Ceritanya pas itu gua kepingin buka pelatihan hipnotis dan agar lebih meyakinkan gua mau nunjukin video gua yang sedang beraksi, pas itu gua lagi sendirian dikos dan iseng-iseng gua pergi ke lampu merah ketempat para pengamen. Gua ngobrol sama salah satu pengamen yang gua kenal dan gua bilang maksud gua kalau gua mau ngerekam video hipnotis, akhirnya ada 1 orang yang mau menjadi sukarelawan (baca : tumbal).

Kita sebut saja dia Ari, Ari orangnya baik, keliatan orangnya kalem dan main gitarnya jago, gak hanya jago main gitar tapi dia juga jago main harmonica. Darimana gua tau dia jago main harmonica, jangan kira gua pacarnya karena gua bukan sejenis lu yang lagi baca postingan ini. Pas itu malam-malam gua lagi naik angkot dan gua ngeliat dia main harmonica sambil ngegitar bagus banget, hati gua luluh jadinya gua kasih dia uang 2rb.

Sebelumnya Ari mau naruh gitarnya dulu kata dia, iya udah silahkan kata gua. Setelah itu dia bilang tempatnya mau dimana layaknya mau transaksi narkoba. Gua bilang tempatnya kalau bisa sih yang sepi jadi biar gak bising, iya udah dia langsung ngajak gua masuk kesebuah basement. Basement apa saat itu gua lupa namanya yang jelas banyak banget mobil yang parkir debasement itu dan gua ikut aja, udah itu dia ngeberhentiin gua tepat didepan lift. Dia bilang disini aja, gua masih ngeliat banyak orang yang lalu lalang disekitar kita jadi gua malu.

Terus gua jalan-jalan sebentar ke sekitar situ dan gua nemu musholla, didalam musholla aja kata gua. Iya udah dia nurut aja, disitu kita mulai mempraktekan video hipnotisnya dan Alhamdulillah gua berhasil. Setelah berhasil kita keluar dari basement dan gua ngerasa masih belum puas, gua pengen nyoba sama 1 orang lagi. Akhirnya kita sepakat untuk nungguin boy, boy adalah temennya Ari dan boy adalah temen gua juga.

Boy saat itu sedang ngebagiin setumpuk iklan ke angkot-angkot yang berhenti dilampu merah, dia bilang sebentar lagi ya ni tinggal 4 lampu merah lagi habis kok katanya. Oke deh kata gua, gua disitu nunggu sama Ary berdua dan kita ngobrolin tentang musik. Ary cerita kalau dia dulu pernah kerja di Gereja dan di Gereja itu dia gak digajih cuman dikasih makan, gua sedih juga dengernya.

Terus dia bilang kalau dia juga pernah ngajar gitar di Purwacaraka, wah hebat banget kata gua bisa ngajar music di Purwacaraka. Itu kan les music lumayan gede, terus dia juga cerita keinginannya untuk menjadi pemain musik yang kaya di OVJ itu. Ya, kata gua bang Ary seharusnya gabung di Orkestra gitu, emang agak susah sih nyarinya.

Beberapa saat kemudian boy dateng dan dia bilang kalau dia udah siap, oke deh sekarang kita cari tempat dan gua gak mau ditempat yang tadi gua mau ditempat yang agak terbuka aja. Oke kata gua disana, gua nunjung ke depan toko pakaian dalam yang ada disebrang. Oke kita meluncur kesana, setelah itu gua minta tolong sama Ary untuk ngerekamin aksi gua.

Ternyata hasilnya lumayan jelek, kualitas gambar rekamannya gak bagus karena saat itu hape gua habis hilang, untuk sementara waktu gua minjem hape pacar, tapi syukur pas itu gua masih megang hape kamera. Iya udah ga papa yang penting sekarang gua udah punya video, gua pulang dan sebelum pulang gua beliin mereka sebungkus rokok untuk dibagi-bagiin. Gila mereka solid banget ngebagiin ke temen-temennya juga, gua pamitan sama mereka untuk balik ke kosan dulu.

Sesampainya dikosan gua langsung pelajarin gimana caranya gunain youtube, iseng-iseng gua login karena gua udah punya email google. Gua langsung upload videonya, ternyata videonya ada juga yang nonton. Alhamdulillah, video pertama gua di youtube amat sangat sedikit sukses sekali (baca : hampir gagal).

No comments:

Post a Comment