Friday, 20 July 2012

Hipnoterapi Pertama


Siang itu ada seorang bapak yang nelpon gua, dia bilang bahwa anaknya mau di hipnoterapi. Dia minta agar anaknya dikasih motivasi dan sebagainya, kita janjian untuk ketemu besok di Hotel Marala. Dia bilang bahwa dia asalnya dari Cianjur, kita akan ketemu di Hotel Marala jam 12 siang.

Keesokan harinya gua berangkat dari kos sekitar pukul 11.45, siang itu gua masih belum ngeprint formulir pendaftarannya. Oiya pas semalamnya gua bikin dulu formulir pendaftaran hipnoterapi, nama hipnoterapinya, klinik hipnoterapi bandung. Keren ya. Semua gua lakuin serba buru-buru, gua lupa tepatnya pas siangnya itu sebelum berangkat gua ngapain dulu. Karena takut telat jadi gua langsung ke tempat fotocopy digerbang depan kampus Telkom untuk ngeprint formulir pendaftarannya.

Setelah selesai ngeprint dengan segera gua berangkat ke Hotel Marala naik motor kesayangan, gua takut saat itu mereka udah lebih dulu dateng dan ternyata mereka lagi nungguin gua yang suka telat dateng ini. Begitu nyampe hotel marala ternyata orangnya belum dateng dan gua numpang duduk diruang tunggu, gua bilang sama resepsionisnya kalau saat itu gua lagi nunggu orang, dan katanya orangnya akan sampe sebentar lagi. Gak lama kemudian, mantan murid hipnotis gua Pak Agus yang tak lain adalah pegawai dihotel itu dateng ke hotel.

Dia dengan ramah nyambut gua dan gua bilang maksud kedatangan gua kemari lagi nunggu orang untuk konsultasi, gua tetep duduk disitu sambil ngobrol-ngobrol sama Pak Agus. Gak lama kemudian pas Agus permisi dulu kebelakang, setelah dari belakang dia dateng lagi dan bawa secangkir kopi dan dia malah bilang, “Maap Pak Vidy ini kopinya telat”, wah baik banget Pak Agus ini. Gua hanya bisa bilang, “Iya pak, Makasih banyak ya”.

Siang itu waktu udah menunjukan pukul 12.30 tapi orangnya masih belum dateng juga, gua tetep nunggu sampai jam 13.00 dan tepat jam 13.00 orangnya nelpon. Gua angkat telponnya ternyata yang ngomong bukan bapaknya tetapi istrinya, mereka bilang kalau mereka sedang terkena macet dijalan. Gua bilang dengan PD nya, “O iya Bu ga papa, Bandung mah biasa kalau weekend suka macet”. Jadi intinya gua tetep nunggu.

1 jam kemudian tepat 2 jam gua menunggu disitu, dan syukur ternyata mereka udah dateng. Agak seneng, yang dateng bukan cuman Gerald sama bapaknya tetapi satu keluarga dateng semua. Ini mau dihipnoterapi atau mau liburan cieh, gua langsung menyambut mereka dengan ramah. Ini akan jadi pengalaman gua pertama kalinya menghipnoterapi orang. Saat ketemu sama Ibunya, udah kelihatan bahwa ibunya adalah orang yang sering berkomunikasi. Kelihatan dari caranya berkomunikasi sama orang lain kayanya gampang dan PD dahsyat banget, lain halnya dengan bapaknya malu-malu tapi mau.

Biar gak lama, langsung gua suruh ibunya untuk ceritain masalah yang akhir-akhir ini tertera pada Gerald. Ibunya ngejelasin panjang lebar mulai dari Gerald sering bolos sekolah sampe dia ngerokok dan anehnya ini keluarga malah ngebiarin anaknya ngerokok karena alasan 1 keluarga emang ngerokok semua, lalu bagaimana dengan adiknya yang kecil apakah dia ngerokok juga atau dia dirokok (masih kecil aja udah doyan dirokok !).

Setelah tau bagaimana masalahnya gua minta berdua aja sama Gerald untuk mulai menghipnoterapinya, gua bawa Gerald keruangan yang agak sepi dan juga saat itu gua bawa kopi buatan Pak Agus karena kopinya masih belum abis. Diruangan yang agak sepi dan gelap itu gua minta diceritain lagi masalahnya sama Gerald sambil gua suruh dia ngisi formulirnya, pas dia isi masalah yang dialaminya masalahnya banyak banget lebih dari 3 kalau gak salah. Ya tapi ga papa malah lebih bagus, teruskan Gerald lebih banyak lebih bagus.

Lebih sedikit lebih gak bagus, kalau kelebihan berat badan juga gak bagus. Setelah selesai ngisi formulir gua mulai sesi hipnoterapinya, gua gunain teknik yang baru aja gua pelajarin dan ternyata berhasil syukur deh jadi gak malu-maluin. Mungkin ini salah satu keunggulan juga karena saat itu gua sedang menghipnotis Gerald, Gerald adalah anak remaja dan anak remaja cenderung gampang dihipnoterapi.

Selesai menghipnoterapi Gerald gua langsung manggil orangtuanya untuk ikut kesitu, terus ibunya ngeluarin sebuah kertas dan ngasih ke gua. Kertas itu isinya tentang uji psikologis Gerald, wah apaan nih gua gak ngerti. Setelah selesai briefing bareng orang tuanya gua minta waktu lagi untuk berdua sama Gerald, yang kedua kalinya gua bukan ingin menyembuhkan penyakitnya Gerald melainkan gua ingin tau masalah apa aja yang saat ini ada dipikirannya Gerald.

Gua mulai hipnotis dia, setelah gua hipnotis gua kasih dia pertanyaan satu persatu dan ditutup dengan pesan apa yang mau dia sampein ke ibu dan bapaknya biar terkesan lebih sedih dan emang saat itu dia ngomongnya serius banget jadi sedih beneran.

Begitulah pengalaman pertama gua menghipnoterapi orang, klien pertama gua namanya Gerald, dan nanti pasti ada calon-calon klien berikutnya.

No comments:

Post a Comment