Friday, 20 July 2012

Ke Dinas Kesehatan

Cerita ini sebenernya adalah cerita lanjutan cerita gua setelah mengunjungi dinas pendidikan untuk hanya minta formulirnya aja, diperjelas lagi Untuk Hanya Minta Formulirnya aja. Jadi pada udah tau kan gua orang miskin formulir aja gua minta, bingung ya hhe. Gua emang paling suka bikin bingung orang terutama yang habis baca tulisan gua mau aja nih pada dikibulin.  

Selesai dari dinas pendidikan dan telah mendapatkan formulirnya gua langsung ngeluarin motor dari parkiran dan nanya sama tukang parkirnya, “Pak Dinas Keparkiran dimana ?, maksudnya dinas Kesehatan dimana ?”. “Ooo, didepan Masjid Pusdai”, kata dia. Oke deh setelah tau tempatnya dan merasa sok apal jalan gua melewati jalur yang belum pernah gua jelajahin sendiri sebelumnya tapi rasa-rasanya gua pernah ngelewatin jalur ini dan ternyata bener gua nyasar.

Tapi boong, jalurnya adalah jalur yang bener. Gua inget saat itu malam-malam sama teman-teman kita pada keluar dan beli duren dipinggir jalan ini kalau gak salah dan malam itu juga cuman gua sendiri yang gak makan duren, yang lainnya pada makan, karena emang cuman gua sendiri saat itu yang gak doyan duren (baca : bule).

Gua terus jalan mengendari motor dan tau-tau gua udah ketemu sama mantan rukonya bebek slamet (bebek slamet adalah bebek dengan sambal terpedas) hati-hati makannya bisa kerasukan, setelah ketemu bebek slamet berarti gua tinggal lurus sedikit lagi dan sebentar lagi nyampe. Begitu nyampe di depan Pudai biar gak salah-salah jalan lebih baik gua tanyain aja, gua nanya sama abang tukang es kelapa yang ada disitu.

Gua bertanya dengan PD nya, “Pak kalau Dinas Kesehatan dimana ya ?”. Bapaknya pertama agak bingung, pilihannya ini guanya yang rabun atau bapaknya yang rabun. Bapaknya langsung nunjukin Dinas Kesehatan yang ternyata tepat ada didepan gua berikut dengan bacaannya ‘Dinas Kesehatan’. O iya ya, hha lucu juga gua saat itu kaya Barbie.

“Makasih ya Pak”, kata gua kepda bapak penjual es kelapa bukan es kepala. Gua masuk kedalam untuk mencari tempat parkir dan gua diem sesaat karena bingung, ini dihadapan gua yang parkir mobil semua terus motornya diparkir dimana. Gua telen gitu, hellllooooo…. Gua ngeliat ada motor yang nyalip dari belakang dan dia sepertinya mau parkirin motor juga, gua ikutin aja motornya (Mampus lho gua ikutin).
Syukur deh akhirnya ketemu, beruntung saat itu disitu ada juga tempat parkir motor. Kalau nggak ada mungkin motornya akan gua gotong ke ruangan sambil minta formulirnya, belum aja disuruh masuk mungkin yang jaga udah pada teriak-teriak “Maling.. Maling..”.

Setelah memarkir motor gua dikasih kartu tanda motor sama bapak satpamnya, bisa disingkat KTM (Kartu Tanda Motor). Terus gua nanya sama bapak satpamnya dimana tempat yang untuk minta izin buka usaha kesehatan gitu, emang usaha apa kata bapaknya. ”Hipntoerapi”, kata gua. Terus bapaknya langsung nunjukin arahnya untuk lurus aja nanti setelah mentok belok kanan karena adanya cuman belok kanan.

Ok gua ngikutin saran bapaknya dan gak lupa bilang terimakasih, disepanjang perjalanan menuju kekantor gua ngeliat sebelah kanan ada musholla. Tentunya ini adalah musholla yang digunakan para pekerja disini untuk shalat. Saat itu juga gua jadi keinget kalau ada bikwo gua (Bikwo, baca : BIbik tuwo / Tante) yang juga kerja di Dinas Kesehatan, wah berarti dia kerja didinas kesehatan gini lumayan enak juga yah he. Gua terus jalan hingga akhirnya ketemu belokan kearah kanan dan gua langsung belok kanan dan akhrinya ketemu juga kantornya.

Gua permisi dan minta izin untuk masuk, kelihatannya kedatangan gua saat itu kurang disapa ramah sama pekerjanya. Didepan gua saat itu ada ibu-ibu yang lagi duduk pakai jilbab, karena ibunya gak mempersilahkan gua untuk duduk jadi gua duduk dengan sendirinya. Setelah duduk gua menjelaskan ke ibunya kalau gua mau buka usaha yang berhubungan dengan kesehatan, kita sebut saja hipnoterapi dan maksud kedatangan gua kesini adalah untuk minta izin dari dinas kesehatan.

Terus ibunya dengan tegas bilang bahwa kalau disini kita gak bisa ngasih izin untuk usahanya. “Apa ?”, kata gua kaget. Gak beberapa lama kemudian ibunya menambahkan, “tapi kalau ngasih izin untuk orangnya sih bisa”. “Ya itu maksud saya bu”, hehe ketawa garing. Setelah berhasil ketawa garing gua langsung dikasih beberapa kertas yang isinya adalah formulir pendaftaran yang harus diisi, banyak juga ya hhe.

Dia juga sempet nanya “Emang kalau di hipnoterapi itu kaya gimana sih ?”, “Ya ditidurin gitu bu” kata gua. “Berarti kaya si Kuya gitu ya”, “iya Bu kurang lebih seperti itu” jawab gua dewasa. Gua kaya lagi ngomong sama orang yang bener-bener lebih dewasa dari gua, setelah itu gua nanya ke Ibunya. “Bu, boleh sekalian Ibu nulis nomer teleponnya disitu biar nanti kalau saya ada yang gak ngerti saya bisa langsung telepon ibu.”

“Ya coba aja dipelajarin dulu, pasti nanti juga banyak yang gak ngerti kok”, kata ibunya. “Hah ! Apa ?” Kata gua dalam hati. Oke deh, formulirnya saya bawa dulu ya Bu. “Iya sayang”, jawab ibunya sambil gak memperhatikan muka gua dan sibuk sendiri, gua berusaha keluar secepat yang gua bisa, takut kelamaan disitu ntar dijadiin berondong.

No comments:

Post a Comment