Friday, 20 July 2012

Ke Dinas Pendidikan


Ini adalah cerita gua pertama kalinya ke Dinas Pendidikan, saat itu gua datang ke Dinas Pendidikan untuk minta formulir buka usaha kursus. Jadi ceritanya pas itu disaat gua udah pengen banget buka kursus hipnotis, tempatnya udah dapat walaupun masih belum fix. Karena merasa tempat yang gua pilih itu udah lumayan pas dan disaat gua cek situs-situs kursus hipnotis lain juga kebanyakan dari mereka udah dapat izin dari depdiknas. Jadi gua memutuskan bahwa gua juga harus punya izin dari depdiknas supaya usaha ini tercatat resmi.

Pagi itu gua nekat berangkat sendirian rencananya mau ke Dinas Pendidikan, sebelumnya gua udah pernah lihat tulisan Depdiknas didekat pasar gordon dan pasar gordon lokasinya gak jauh dari kos gua sekarang. Jadi tujuan sekarang adalah ke Depdiknas yang ada didekat pasar gordon itu, niat kesana sebenernya bukan untuk langsung mendaftarkan tempat kursus ini melainkan untuk bertanya dulu tentang persyaratannya. Untung-untung kalau bisa dapet formulirnya jadi bisa dipelajarin dulu, gebetulan saat itu kondisi keuangan gua sedang belum memadai.

Gua berangkat ke depdiknas naik motor dan begitu nyampe sana, gua langsung turun dari motor dan berniat untuk langsung menceritakan niat gua yang ingin tau bagaimana proses untuk mendapatkan izin dari depdiknas ini. Gua ketemu sama bapak-bapak yang waktu itu langsung keluar dari kantor begitu gua dateng, gua tanya sama bapaknya “Pak ini bener kan kantor depdiknas untuk minta izin buat kursus ?”, tanya gua. “Ooo ini bukan”, kata bapaknya. “Kantor depdiknasnya ada di deket lapangan persib” lanjutnya.

“O gitu ya pak”, jawab gua lugu soalnya pas gua liat didepan plangnya ada bacaan depdiknas. “Terus kalau disini tempat apa pak ?”, tanya gua. “Kalau disini mah bukan..”, bapaknya jawab tapi bingung sendiri. Dia langsung mengalihkan pembicaraan dan menerangkan gua tentang letak kantor depdiknas yang asli, iyalah soalnya pas gua liat dari luar tempat ini lebih mirip sama kantor camat. Apalagi kantornya digabung sama SD kalo gak salah, masa iya anak SD waktu istirahat mereka pura-pura minta izin untuk buka usaha di Kantor Pak Camatnya.

Setelah tau bahwa itu bukanlah tempat yang gua cari gua langsung menuju kantor depdiknas yang asli yang jalannya udah ditunjukin sama bapak tadi, sebenernya kalau stadion persib sih gua udah tau soalnya gua dulu pernah ke daerah sini waktu gua mau buka usaha Teh Poci. Kebetulan Kantor Pusat Teh Poci ada didekat stadion persib itu, tepatnya ada dibelakang Polsek apa gitu gua lupa namanya.

Gua capcus kesana dan begitu sampe sana gua sempet beberapa kali nyasar karena sangking ke PD an, ada kejadian gak lucu pas itu dilampu merah kita gak boleh langsung muterbalik, jadinya gua ngikut orang yang belok kanan pas udah belok kanan tu orang belok kanan lagi jadi intinya sama aja tu orang mau muterbalik juga, haha. Lucunya dimana ya, Permisi.

Biar gak nyasar lagi jadinya gua memilih untuk nanya sama orang, waktu itu gua nanya sama penjaga warung. “Pak, kantor depdiknas dimana ya”. Oh, itu sebelum stadion persib belok kanan. Pas itu stadion persibnya masih belum ketemu karena sangking ke PD an sok tau jalan sendiri. Setelah nyasar beberapa kali akhirnya dapet juga tempatnya, gua masuk untuk parkirin motor, sebenernya ada juga orang yang parkirin motornya diluar, tapi serem ah yang parkirin motor diluar itu motornya sampe dinaikin ke atas trotoar gitu.

Tar motor gua dilelang lagi, kantornya kelihatan besar dan yang datang kesini juga ramai. Kalau ini baru percaya gua namanya depdiknas, ternyata depdiknas bukan hanya dipakai untuk ngasih izin buka kursus, les, atau sekolah gitu doang. Tapi banyak juga yang dateng kesini untuk ngurusin tentang ijazah kalau kita gak lulus ujian, atau mau ijazahnya ilang, dll.

Setelah selesai parkir motor gua langsung nanya ketukang parkirnya, “Pak, kalau tempat yang ngurusin tentang izin kursus itu dimana ya ?”. Awalnya tukang parkir yang pertama saat gua tanyain dia gak tau tapi dia langsung nanyain lagi ke temennya pakai bahasa sunda. Temenya ngasih tau gua untuk terus naik tangga sampai ketemu tangga yang paling atas, nanti setelah nyampe atas akan keliatan kantornya, kata si bapak tukang parkir.

Salah satu hal yang gua salut dari orang bandung selain orang bandung kreatif, ramah, kebanyakan dari mereka juga paham tentang letak suatu tempat dan kalaupun mereka gak tahu dimana tempatnya mereka akan mencoba nanya dengan temennya dan biasanya nanya dalam bahasa sunda. Setelah ketemu tempatnya gua langsung menuju kesana dan bilang terimakasih sama tukang parkirnya, pas gua naik tangga gua liat banyak orang yang berdiri disana. Gak cuman orang dewasa tapi ada juga anak-anak yang sepertinya baru pada lulus sekolah dan lulus kuliah, ada yang mau daftar jadi guru TK dan lain-lain.

Setelah nyampe atas gua ketemu sama cewek, gak sengaja gua denger kalau cewek itu mau daftar jadi guru TK kalau gak salah. Wah, jangan-jangan nih tempatnya salah lagi pikir gua. Tapi pas gua nengok kiri, ternyata bener kantornya ada didepan mata. Gua permisi masuk dan nemuin seorang bapak yang sepertinya sedang sibuk mengurusi tentang surat menyurat saat itu, ini lah yang gua pikirkan sejak lama sebenernya pegawai negri itu kerjanya ngapain sih. Oh, gua baru tau ternyata kebanyakan pegawai negri yang kerja dikantor seperti ini tugasnya ngurusin tentang surat menyurat gitu yah.

Sama bapaknya gua ceritain bahwa maksud kedatangan gua adalah untuk buka usaha hipnoterapi gitu dan gak lama kemudian sama bapaknya langsung dikasih beberapa kertas formulir, dia juga nyantumin nomer telepon disitu. Katanya kalau ada yang nggak ngerti tinggal hubungin saya aja, ok kata gua deal. Sesuai harapan ternyata untuk ngedapetin formulir izin depdiknas tidaklah sulit, beruntung kita tinggal di Indonesia semuanya masih bisa dibicarakan dan diurus. Itulah pengalaman pertama gua ke depdiknas.

No comments:

Post a Comment