Thursday, 21 January 2016

Tahun Ini Mesti Lebih Banyak Lagi

Baru dapet 2, tahun ini mesti lebih banyak lagi.

Friday, 27 November 2015

Happy Birthday Okop

Masih ingat dengan Okop ? Orang yang selama ini gw suka, tapi gw gak menyatakan perasaan ke dia karena sebuah alasan. Semalem tepatnya tanggal 26 November adalah rencana penangguhan gw untuk memberi kado kepada Okop.

Kado untuk Okop, berisi Al-Quran
2 hari sebelumnya gw udah menyiapkan kado untuk Okop, gw udah tau kado apa yang mesti gw kasih untuk Okop. Antara jilbab dan Al-Quran, sebelumnya gw udah pernah ngasih jilbab ke Okop. Jilbabnya dipake dan dijadiin DP di BBM. Ulang tahun kali gw akan memberi hal yang berbeda kepada Okop, saat ulang tahun dulu gw pernah dikasih kado Al-Quran sama seseorang. Sama siapa ya ? Hmm.. Sampai sekarang Al-Quran itu masih tetap gw baca, bisa kebayang kan berapa besar manfaatnya.

Gw pergi kebawah ramayana untuk beli Al-Quran mini sesuai rencana, setelahnya gw membeli bungkus kado di warung mbah dekat rumah. Untuk warna bungkus kado, gw gak milih-milih. Berbekal pengetahuan karena waktu gw mampir ke rumah Okop dan dia mengenakan baju bewarna hijau, jadi gw pilih bungkus kado bewarna hijau.

Kado siap, bungkus kado siap. Gw sampai dirumah dan sekarang saatnya membungkus kado, gw gak pusing masalah bentuk bungkus kado seperti apa. Yang penting kado ini bisa terbungkus, gw mengukur bungkus kado untuk disesuaikan dengan ukuran Al-Quran yang gw kasih.

Gw butuh penggaris untuk memotong bungkus kado supaya rapih, gw mencari penggaris diruang tengah rumah tetapi gak ada. Gw nanya dimana letak penggaris ke papah, papah bilang kalau papah punya 2 penggaris. Abang bisa pakai salah satunya.

Gw minjam penggaris besi punya papah, dan tiba-tiba papah masuk kekamar yang berisi Al-Quran dan bungkus kado yang masih acak-acakan. Papah senyum sendiri, gw diam histeris. Karena takut papah  mengepo masalah percintaan gw lebih jauh, gw pindah kamar dan menguncinya rapat-rapat.

Didalam Al-Quran gw selipkan tulisan untuk Okop, isinya : “Selamat ulang tahun Vita, semoga tambah rajin ya ngajinya. Miss U”. Gw gak tau apa respon Okop ketika gw menuliskan kata “Miss U” disitu, semoga Okop akan bilang “Miss u too Vidy”.

Setelah kado siap, gw memastikan kembali apakah ulang tahun Okop benar tanggal 26 November 2015. Gw buka facebook dan ulang tahun Okop ternyata tanggal 27 November 2015. Gw mesti bersabar sehari untuk menunggu momen yang tepat.

Gw akan beli bunga tepat beberapa jam sebelum gw ngasih kadonya ke Okop, supaya bunganya tetap kelihatan fresh. Sekarang adalah tanggal 26 November 2015, hari kamis. Sehabis maghrib gw akan pergi ke toko bunga, membeli bunga mawar putih yang akan gw berikan bersama kado ini.

Seperti biasa, hari senin dan kamis papah buka puasa. Gw menemani papah buka puasa, dan habis maghrib gw makan dulu karena kebetulan udah disiapkan makan malam juga sama mamah. Sekarang jam 19.00, udah mau masuk waktu Isha. Biar semua urusan dilancarkan, gw shalat Isha dulu sebelum berangkat.

Semua udah siap, kado gw masukan ke tas yang sengaja gw bawa untuk menghindari kado dari kena hujan. Hari itu lagi ujan deras sampai sore, malamnya tinggal gerimis aja. Gw pergi kearah toko bunga di gang depan teknokrat

Sesampainya di dekat MBK, entah kenapa gw memilh untuk mutar balik. Mencari jalan baru supaya bisa sampai lebih dekat, gw mengendarai motor dipinggir rel. Jalan yang belum pernah gw lalui sebelumnya, gw terus melaju dan didepan gw melihat banjir. Gw kembali memutar arah sambil meyakinkan bukan disini jalannya.

Gw masuk lagi ke gang disamping kantor Radar Lampung berbekal pengetahuan dulu pernah lewat jalan ini sama papah, gw melewati jalan yang sama dan melihat ada sebuah toko bunga yang buka. Gw terus melaju karena tujuan gw adalah membeli bunga di toko bunga depan teknokrat, tempat gw biasa beli bunga.

Malam itu terasa sangat panjang sekali, gw melewati jalan yang sangat asing. Gw hanya memiliki keyakinan, jalan ini pasti ada akhirnya. Jalannya gelap, gak ada lampu penerangan. Beberapa kali gw berpikir, tempat ini jadi spot yang bagus untuk tempat kerja para begal.

Gw terus melaju dan akhirnya ketemu rel, gw kira ini adalah rel Unila. Kok jauh banget, ternyata ini adalah rel jalan Untung. Gw bersyukur udah ketemu jalan keluar dan bisa melihat McD yang masih buka, gw terus melaju motor sampai ke arah toko bunga. Tempat gw akan membeli bunga untuk Okop tersayang.

Gw sampai di gang depan teknokrat dan melihat satu-satu toko bunga, gw memperhatikan semua toko bunga yang tutup sampai akhir gang. Ada perasaan sedih dalam hati gw, apa Tuhan gak mengizinkan gw memberikan bunga untuk Okop.

Malam itu gw sedih karena toko bunganya tutup, gw gak patah arang. Berbekal semangat gw memutari kedaton untuk mencari toko bunga yang masih buka, gw memulainya dari depan MBK. Terlihat dipinggir jalan ada toko kado yang masih buka, tepat disamping toko kado ada tulisan Florist yang artinya Toko Bunga.

Gw memarkirkan motor dipinggir jalan, berharap kalau disini gw bisa menemukan setangkai bunga mawar putih yang gw cari. Sangat mengecewakan,  toko bunganya tutup. Hati gw tambah gak karuan, gw gak yakin kalau di toko kado menjual bunga segar. Sambil melihat kedepan toko kado, gw memlih untuk kembali melanjutkan perjalanan.

Gw melanjutkan perjalanan ke sepanjang jalan Imam Bonjol, melalui pasar koga. Melewati korem sampai ke Ratulangi, gw berpikir. Apa gw langsung aja ngasih kado tanpa bunga mawar, tapi gak mungkin.

Gak akan ada yang spesial, kado dan bunga mawar sudah sepaket. Gw kembali berusaha untuk mencari toko bunga yang masih buka ke sepanjang jalan menuju bambu kuning, gw tau di bambu kuning kalau siang suka ada yang jual bunga 7 rupa. 

Malam itu gw gak menemukan toko bunga segar disepanjang bambu kuning, gw berpikir kalau malam ini gak dapet toko bunga yang masih buka. Lebih baik gw ngasih kadonya besok aja, tapi akan terlambat kalau gw ngasih kadonya besok. Di jalan, gw pesimis dan menuju ke arah McD Kedaton kembali melalui jalan Imam Bonjol.

Di lampu merah MBK, seharusnya gw terus lurus untuk menuju McD Kedaton. Tapi gw berhenti dan memilih untuk belok kanan, mengarahkan motor gw toko bunga di Gang samping Kantor Radar Lampung. Tempat pertama kali gw ngelihat toko bunga yang masih buka ketika gw kesasar tadi, dengan harapan toko bunga itu memang menjual bunga mawar putih dan masih buka.

Gw sampai di muka Gang samping Kantor Radar Lampung, untuk meyakinkan gw nanya ke seorang bapak yang ada di muka Gang dimana tempat jual bunga. Bapak itu menunjukan arah yang kurang jelas, patokannya hanya masjid. Gw yakin, gw pasti dapet bunganya. Disepanjang jalan gw gak menemukan masjid, apa bukan lewat sini ya.

Gw terus melewati jalan yang sama seperti sebelumnya gw menyasar ke toko bunga tempat pertama kali gw melihat toko bunga yang masih buka, gw memberhentikan motor di depan toko bunga itu. Dengan senang hati, gw melihat banyak bunga segar di dalam toko. Terlihat ada bunga mawar merah yang sudah dihias.

Gw meminta akang tukang bunga untuk menghias setangkai bunga mawar putih untuk diberikan kepada seseorang yang spesial, malam itu gw senang. Karena rencana gw untuk memberikan Okop sekuntum bunga mawar putih akan tercapai.

Sebelum melaju ke rumah Okop, gw mampir ke indomaret karena kebelet pipis. Ggw membeli sekaleng susu milo coklat dingin sebagai alasan supaya gw bisa mampir ke toilet. Kalau gak dibuang bisa bahaya, gw membeli sekaleng susu milo coklat dingin dan menyimpannya di saku bagian samping motor.

Ketika motor jalan dan melewati jalan yang agak berlubang sesekali susu milo ini berbunyi, cengkleng.. cengkleng.. Yang membuat gw semakin gugup untuk berangkat ke tempat Okop. Gw udah semakin dekat ketempat Okop dan semakin gugup juga perasaan gw. Apa gw batalin aja acara ngasih kado ke Okop.

Gw gak mau berpikir yang aneh-aneh, semua masalah bisa dihadapi. Gang masjid tempat rumah Okop terlihat sepi, waktu menunjukan pukul 20.30. Masih 3,5 jam lagi sampai Okop ulang tahun, gw semakin dekat ke rumah Okop dan akhirnya sampai didepan rumah Okop.

Semua lampu di dalam ruangan sudah dimatikan, apa gak ada orang di rumah Okop dan semua keluarga lagi pergi ketempat saudara. Gw turun dari motor dan mengeluarkan kado beserta bunga mawar putih yang telah gw siapkan untuk Okop.

Gw mengetok pintu depan rumah Okop sambil bilang Assalamualaikum, ada suara cekrak cekrek didalam ruangan dan tiba-tiba lampu di dalam ruangan terang yang artinya ada orang yang lagi berusaha membukakan pintu.

Gw sambil latihan didepan rumah Okop untuk bilang “Vita nya ada ?...” Ketika seseorang membukakan pintu belakang, gw praktekan apa yang udah gw latih “Vita nya ada... ?”. Orang itu bingung, gw mencoba mendekat karena malam itu di bagian belakang rumah Okop terlihat agak gelap.

Ternyata dia adalah Okop, Okop mengenakan tanktop dan rok. Terlihat seksi, Okop kembali masuk kedalam untuk membukakan pintu depan. Okop mengeluarkan suaranya didalam untuk menyuruh gw bersabar karena dia sedang nyari kuncinya, Okop membukakan pintu depan.

Gw memberikan kado dan bunga mawar putih yang sudah gw siapkan, Okop bilang “Kecepetan dy ngasihnya..”. Gw menjawab “Biar gw jadi orang pertama yang ngucapin selamat ulang tahun dan ngasih lu kado..”. Okop tersenyum, gw klepek-klepek.

Okop nanya kenapa BBM gw gak aktif dan selama ini gak ada kabar, gw bilang “BBM gw udah gak aktif, abis udah gak ada lagi yang di chat”. Okop kembali tersenyum, gw kembali klepek-klepek. Malam itu Okop terlihat anggun, Okop sengaja menutup tank top nya dengan kain supaya gw gak jelalatan.

Okop bilang kalau waktu itu dia pernah PING BBM gw beberapa kali tapi gak ada jawaban, jelas lah karena BBM gw udah gak aktif. Alasan gw gak ngaktifin BBM adalah karena gw mulai jaga jarak dengan kamu Vita.. Tapi semakin gw menjauh, semakin gw merasa kangen. *Miss U Vita..*

Okop juga bercerita kalau sekarang dia udah gak lagi kerja di Chandra, Okop lebih memprioritaskan kuliahnya supaya dia bisa fokus mengerjakan tugas-tugas. Dia mengeluh karena selama di kampus Okop gak punya banyak teman, dia bilang bahkan gak ada teman.

Kata Okop “Gw baru sadar kalo selama ini gw gak ada temen”, beberapa saat kemudian gw bilang ke Okop, “Teman itu gak perlu dicari lagi, teman yang benar-benar teman akan datang saat lu sedih”. Okop menambahkan “Iya, kayak lu dy..”, Okop kembali tersenyum, gw kejang-kejang.

Semakin gw mengenal Okop, semakin gw tahu kalau Okop adalah cewek yang suka bercerita. Okop bercerita tentang banyak hal, Okop curhat dan gw senyum-senyum aja mendengarkan. Ingin rasanya malam itu gw bisa benar-benar berada dekat dengan Okop.

1 jam gw mengobrol dengan Okop, sekarang udah pukul 21.30. 2,5 jam lagi menuju ulang tahun Okop, gw pamit ke Okop untuk pulang karena takut kemaleman. Okop mengantar gw sampai ke depan rumah, gw menaiki motor dan ingat kan susu milo coklat dingin yang tadi gw taruh di saku samping motor.


Gw serahkan ke Okop, malam itu ditutup dengan senyum Okop yang natural seperti biasanya. Okop oh Okop, terimakasih buat malam ini. Selamat tidur.

Bunga Mawar Putih untuk Okop

Wednesday, 18 November 2015

Somewhere Only I Know

Gak ada hal yang lebih absurd selain cinta, kecuali cinta itu memang gak ada. Mengutip judul buku Somewhere Only We Know karangan Alexander Thian yang baru selesai gw baca setelah dipinjemin sama Vita seminggu yang lalu, berkisah tentang Kakak (Ririn) dan Adik (Kenzo) yang berusaha menjalani kehidupan dan berharap kebahagiaan cinta akan hadir pada saatnya.


Kebahagiaan cinta didapat oleh Ririn karena pada akhir cerita Ririn berhasil menikah dengan pria idamannya yang selama ini telah dia kenal selama 3th lewat blog favoritnya Silver Shadow, namun hal berlainan dengan kisah adiknya Kenzo dimana ia harus mengalami masa penantian yang cukup panjang hingga akhirnya dia bisa bertemu dengan orang yang selama ini ingin dia temui.

Gw percaya, setiap orang punya kisah cintanya masing-masing. Kisah cinta akan selalu ada dan hadir saat kita move on tapi bagi gw, kisah cinta yang sempurna sudah berlalu ketika masa kuliah. Satu-satunya kisah cinta yang mungkin akan terkenang sampai gw tua nanti.

Sampe kakek kakek, Aku ga akan pernah lupa Aku pernah mencintai Kamu. Aku percaya bahwa Kamu ada untuk Aku. Karenamu aku mengenal kasih sayang, aku mengenal cinta, dan aku mengenal kebahagiaan. Awalnya aku berpikir bahwa kebahagiaan untuk cinta itu semu, tapi enggak lagi setelah aku bertemu kamu.

Aku masih ingat ketika pertama kali kita bertemu, aku mengira bahwa kamu adalah teacher yang akan mengajariku bahasa inggris. Waktu itu kamu pakai kacamata, berangkat dan pulang naik sepeda. Sebelum pulang, aku mengajak kamu berkenalan. Tanpa ada perencanaan, kita berangkat dari kota yang sama BANDUNG.


Novel Pinjeman Vita

Saturday, 10 October 2015

Ayam Betina

Gw suka sama ayam betina yg belum bertelur, hampir setiap setiap saat. Gw memperhatikan ayam betina itu, gw gak tahu apakah ayam betina itu sadar kalau dia sedang gw perhatikan. Sangking perhatiannya, gw lupa bahwa ada hal lain yg harus dikerjakan. Gw punya mimpi yg harus dicapai, gw punya keluarga yg harus diperhatikan. Gw gak bisa terus-menerus memperhatikan ayam betina dan menunggu dia sampai mengakui gw sebagai pemiliknya, gw lebih baik berusaha memperbaiki kualitas diri supaya ada ayam betina lain yg datang dan siap bertelur. Gw mungkin gak akan mendapatkan ayam betina yg sama dengan sebelumnya, tapi gw berharap mendapat yg lebih baik.


Wednesday, 30 September 2015

1 Oktober 2015

Tanggal 1 Oktober 2015, tepat 5 tahun setelah gw jadian sama Putri yang sangat berkesan. Untuk move on gw melakukan berbagai cara, sebelumnya gw udah cerita tentang ketertarikan gw dengan Okop. Perlahan gw mulai menjauh karena gw rasa Okop gak begitu tertarik dengan gw.

Vidy (kiri), Okop (kanan)
Tadi siang gw lagi berniat ngambil foto di Focus One karena sebelumnya gw udah nyuci foto dan hasil cetakan bisa diambil 1 jam kemudian, saat ingin berangkat Okop sms gw "Lagi apa dy ?".. Sungguh tumben Okop sms gw pertama kali, karena biasanya gw duluan yang sms atau bbm dia.

Sms diakhiri dengan kita janjian untuk nonton film di MBK, gw dateng lebih awal. Beberapa menit kemudian Okop juga datang mengenakan baju bewarna biru, raut wajahnya terlihat agak cemas. Sepertinya Okop sedang menanggung sebuah beban, kita ngepasin jadwal tayang film supaya selesai nontonnya gak terlalu malam.

Okop memilih untuk nonton film Southpaw, film ini bercerita tentang seorang petinju proffesional, memiliki istri dan anak perempuan berusia 10th. Disaat karirnya memuncak, istri petinju terbunuh. Petinju frustasi karena kehilangan istrinya, pengadilan memutuskan dalam waktu 30 hari anaknya akan diasuh oleh lembaga pemerintah. Petinju berusaha kembali bangkit dari keterpurukan, memulai kembali karir dari awal dan berusaha untuk mendapatkan hak asuh anaknya kembali.

Okop terlihat serius saat nonton filmnya, sesekali kita ketawa bareng karena ada adegan yang lucu. Gw membawakan Okop sekaleng susu coklat milo dingin, gw udah cerita sebelumnya kenapa Okop suka susu coklat dingin. Gw membantu untuk membukakan kalengnya, Okop minum perlahan supaya tetap terlihat anggun.

Selesai nonton, gw ngajakin Okop untuk ngobrol dulu karena udah lama gak ketemu Okop. Gw kembali mendengar cerita Okop, banyak cerita sedih dan Okop masih tetap terlihat ceria. Okop oh Okop.

Waktu makan Okop bilang sesuatu "Semua akan indah pada waktunya".

Vidy (kiri), Okop (kanan)
Vidy (kiri), Okop (kanan)
Okop (kiri), Vidy (kanan)
Okop (kiri), Vidy (kanan)
Okop (kiri), Vidy (kanan)

Ke CS Dengan Okop dan Baysa

Kebiasaan gw mendengarkan radio sambil bekerja di depan computer masih menjadi rutinitas, diselang lagu yang diputar, host D’radio bilang kalau Al-Ghazalli akan datang ke Center Stage Lampung sebagai Guest DJ.

DJ Al - Center Stage Lampung
DJ Al - Center Stage Lampung

Ngajak Vita (Udah Pakai Jilbab)

Gw berpikir pasti akan sangat meriah acaranya, gw udah lama gak masuk ke diskotik. Gw pernah masuk kediskotik beberapa kali ketika di Bandung, dilampung gw belum pernah sama sekali masuk ke diskotik. Gw berniat untuk ngajak Vita karena cuman dia satu-satunya cewek yang mengerti apa yang ada dipikiran gw.

Gw whatsapp Vita, ketika gw sedang WA Vita gw tersadar kalau beberapa hari yang lalu Vita udah berhijab. Gak mungkin kalau gw ngajakin dia, Vita membalas WA gw dan menyarankan agar gw mengajak Okop. Cewek yang sempat gw taksir, tapi gak mungkin karena beberapa hari lalu gw beberapa kali bbm Okop dan gak dibales. Selain itu, gw belum tau apa yang akan ada dipikiran Okop kalau gw ngajak dia kesana.

Main Catur @JCO_MBK

Gw mengurungkan niat untuk pergi ke CS, daripada pusing gw pergi ke Jco MBK untuk main Catur Online. Kali ini gw gak pesan Jcocino panas ukuran medium seperti biasanya melainkan pesan Hot Chocolate. Gw datang pukul 17.00 dan akan berada di Jco sampai malam, Jco adalah tempat yang paling cozy untuk main catur online.

Nanti waktu shalat maghrib gw akan pause dulu main caturnya, setelah selesai shalat akan kembali gw lanjutkan hingga baterai di Tab gw habis.

Dapet BBM Dari Okop Event DJ Al Ghazalli

Koneksi 3 lagi sangat error seerror errornya, gw yang berniat untuk main catur online gak bisa karena koneksinya aneh. Gw coba pindah tempat duduk mungkin sinyalnya akan jadi lebih bagus, waktu pertama gw pindah koneksi catur onlinenya mulai bisa. Beberapa saat kemudian kembali gak bisa.

Ketika gw lagi pusing, Okop ngirim BBM yang sangat tumben karena biasanya gw yang pertama kali BBM Okop. Jarang banget Okop BBM gw duluan, gw buka isi BBMnya ternyata BC yang artinya Okop ngirim BBM ke semua teman BBM nya. Gak cuman gw aja.

Gw buka isi BBMnya yang merupakan hal yang gak gw sangka, Okop BC tentang acara di CS dimana DJ Al akan tampil, gw langsung membalas BBM Okop dengan bilang “Vita mau berangkat ya ?”. Gw manggil Okop dengan panggilan Vita, panggilan ‘Okop’ adalah panggilnya yang diberi oleh Ka Is Teater Satu.

Okop membalas BBM gw dengan bilang, “Emangnya kenapa dy ?” Okop manggil gw ‘Dy’ yang gw sangat suka. Gw balas BBM dia “Kalo mau berangkat, bareng aja”. Sebelumnya gw udah mengurungkan niat gw untuk pergi ke CS tapi apalah daya karena Okop nantangin gw, barangkali ada kesempatan gw pergi ke CS berdua dengannya.

Okop balas lagi BBM gw dengan bilang, “Baysa tu mw berangkat ke CS dy”. Gw langsung terdiam, gw gak balas BBM Okop. Gw kembali mencoba catur online gw barangkali udah bisa connected, tetap aja catur online gw masih belum connected.

Gw sambil melihat-lihat status BBM teman-teman yang ada di kontak BBM gw, jumlahnya ada 12 orang. Gw liat status BBM Okop yang baru update 3 menit yang lalu, statusnya adalah “PHP”. Gw gak tau status Okop yang bilang “PHP” ditujukan untuk siapa, barangkali ditujukan untuk teman spesialnya.

Karena kesal, gw BBM Okop dengan bilang “Vita, kayaknya gw gak berangkat deh ke CS. Gw udah kebayang bakal gimana nantinya”. Gw bilang gitu karena gw gak mau berangkat ke CS berdua dengan Baysa, niat awal gw adalah gw mau berangkat ke CS berdua bareng lo Vita. Kenapa lo gak ngerti sih.

Sesaat kemudian Okop mengirimkan gw BBM kembali, “PHP lu mah dy”. Gw gak tau apa maksudnya dia bilang begitu, gw kira dialah yang selama ini sering PHP in gw. Gw bales lagi BBM Okop dengan bilang “Males Vita kalo cuman berdua sama Baysa mah”.

Okop kembali bales BBM gw dengan bilang “Kalo gw ikut ?”. Gw yang agak senang bales BBM Okop “Kalo lu ikut kan enak ada cewenya”. Okop bales lagi “Ya udah gw pikirin dulu ya”. Gw bales BBM Okop “Ya udah tapi jangan sampe besok, ntar keburu selesai acaranya. Okop bales lagi “Haha, iya lah dy”. Jenis ketawa yang sengaja dipaksain untuk ngehibur gw. Padahal gw udah tau kalau Okop gak baik buat gw tapi kenapa gw masih mempertahanin dia. Karena gw dibutakan oleh Cinta Palsu. Gw benci cinta palsu.

Janjian ke CS with Okop n Baysa

Gw kembali mencoba catur online yang udah gak niat lagi mainnya karena yang ada dipikiran gw sekarang adalah malam ini gw akan berangkat ke CS bareng Okop dan Baysa. Duit darimana, dompet gw lagi kosong. Gimana kalau nanti disana Okop dan Baysa pesan minum, bisa tekor gw.

Tiba-tiba gw dapat Whatsapp dari Baysa yang bilang “Vid, lagi dimana ?”. Ini adalah kata-kata basi yang gw udah tau, gw udah kebayang kalau Okop pasti laporan ke Baysa kalau gw berniat mau berangkat ke CS. Baysa kembali WA gw dengan bilang “Vid, lu mau berangkat ke CS ya kata Okop”.

Udah gw duga sebelumnya Okop ngasihtau Baysa kalau gw berniat untuk berangkat ke CS, gw gak bales WA Baysa. Baysa nginvite BBM gw yang gw yakin dia dapat PIN BBM gw dari Okop, entah kenapa gw konfirm BBM Baysa. Baysa langsung PING BBM gw dan bilang hal yang sama seperti yang dia bilang via Whatsapp.

Gw bales BBM Baysa dan bilang “Baysa.. Berapa harga tiket masuknya ?”. Baysa bales BBM gw lagi “Cowok 200rb, Cewek 120rb. Lu bayarin Okop aja vid.. Gw bayar sendiri”. Gw gak yakin kalau Baysa bayar sendiri, pasti Baysa udah punya tiket masuk gratis.

Gw bales BBM Baysa lagi “Mahal Baysa..”. Baysa bales “Lu bayarin Okop aja, gw bayar sendiri. Mau gak vid ?”. Karena gw gak mau ngelewatin kesempatan pergi bareng Okop, jadi gw bilang Baysa. “Ok deh, Baysa berangkat bareng siapa ? Ntar berangkatnya bareng gw aja naik mobil.” Baysa bilang “Ya udah ntar gw bilangin Okop.” Baysa menambahkan “Okop udah ditempat gw”.

SMS Baysa Mau Ngeluarin Mobil Lebih Awal

Gw diam sejenak memikirkan cara untuk mendapatkan uang 200rb (tiket masuk gw) + 120rb (tiket masuk Okop). Didompet gw tersisa uang 200rb, darimana gw dapet uang 120rb nya lagi, satu-satunya cara untuk mendapatkan uang secara cepat adalah minjam sama adek. Tapi gw gak mau ngerepotin adek takutnya adek ada keperluan.

Tapi ini adalah kesempatan emas gw bisa keluar malam sama Okop. Waduh, Okop membuat gw bimbang. Gw kembali BBM Okop lagi dan bilang “Gimana Vita ?”. Okop langsung bales “Bentar dy, gw lagi ngobrol sama nyokap gw”. Gw bales lagi “Ok”. Okop bales lagi “Ntar gw kabarin”.

Gw jalan kearah parkiran motor di MBK mengarah pulang, dijalan gw sambil berpikir. Kenapa tadi gw nerima permintaan Okop dan Baysa untuk ke CS, apa yang gw lakuin ini adalah hal yang benar. Gw sambil berdoa semoga Okop atau Baysa ada halangan sehingga kita gak jadi ke Center Stage.

Sesampainya di rumah, gw kembali BBM Baysa “Baysa.. Gw mau ngeluarin mobil lebih awal. Gimana kalau gw kekosan lu”. “Iya udah vid ke kosan aja”, kata Baysa. Gw BBM Okop dan bilang kalo gw mau ke ngeluarin mobil lebih awal jadi gw nunggu dikosan Baysa aja ntar Okop nyusul ke kosan Baysa.

Okop bales BBM gw “Orang Baysanya aja masih di Sanggar dy”. Yah harus gimana ni, gw bales BBM Okop dengan bilang “Vita lagi dimana sekarang ?”. Okop bales lagi “Lagi dirumah dy”. Gw bales juga “Apa gw nunggu dirumah Vita aja”. Okop bales gw “Gimana ya dy, gak enak juga sih sama papa nanti malem kan mau keluar lagi”.

Gw bales BBM Okop “Iya udah kita keluar aja gimana, lu temenin gw diluar”. Okop bales lagi “Iya udah dy, gw lagi dikosan Baysa”. Okop sebelumnya bilang kalau dia lagi ada dirumah, tiba-tiba Okop bilang kalau sekarang dia lagi ada dikosan Baysa. Gw udah tau kalau Okop gak begitu serius memperhatikan gw.

Gw bales lagi BBM Okop “Ok gw OTW ke kosan Baysa, nanti kalau gw sampe sana gw miscall ya”. Kalau sama Okop perasaan gw jadi lemah lembut, gw mencoba untuk menjauh dari Okop tapi situasi terkadang membuat gw kembali memperhatikan dia.

Ngisi Pulsa Sekalian Beliin Okop Susu Coklat Dingin

Gw ngeluarin mobil dan mampir dulu di Indomart untuk beli pulsa sekalian beliin Okop susu coklat dingin, dipostingan sebelumnya gw udah jelasin kenapa Okop suka susu coklat dingin. Gw isi pulsa XL 10rb, jaga-jaga buat nanti miscall Okop, kebetulan pulsa gw baru habis. Gak lupa gw juga membeli sekaleng Susu Milo Coklat yang khusus diberikan untuk Okop sesampainya gw dikosan Baysa nanti.

Di Kosan Baysa with Okop

Gw sampai dikosan Baysa sekitar pukul 20.00 setelah selesai shalat isha ketika berangkat dari rumah, gw sengaja membawa kemeja yang gw lipat dan gw masukin ke tas kecil yang biasa gw bawa. Sekarang gw menggunakan sweater, rencananya sebelum berangkat ke CS, gw tinggal ganti sweaternya pakai kemeja.

Gw BBM Okop dan bilang kalau gw udah sampai di gang kosan Baysa, gw memang belum tau dimana kosan Baysa karena setiap nganterin Baysa cuman sampai di gangnya aja. Okop keluar dari kosan Baysa, terlihat Okop menggunakan setelan dress hitam dan rambutnya dikuncit. Okop juga menggunakan cardigan transparan untuk menutupi dressnya.

Setelah turun dari mobil gak lupa membawa oleh-oleh yang gw sediakan untuk Okop, gw memberikan Okop sekaleng milo dingin. Okop bilang “Makasih dy, gw emang lagi laper”. Gw senang karena Okop menerima sekaleng susu milo dingin yang gw berikan, gw masuk ke kosan Baysa berdua dengan Okop. Disekitar kosan Baysa banyak anjing yang suka ngejar,

Gw berdua duduk dikosan Baysa bersama Okop, tenang aja kita gak ngapa-ngapain kok. Gw gak senang melihat Okop dari samping tapi setiap duduk sama gw dia selalu mengarah kesamping, mungkin Okop takut kelihatan tai lalatnya sama gw. Okop punya tai lalat didekat bibirnya yang membuat dia terlihat tambah manis, kalau tai lalatnya hilang apakah Okop masih tetap terlihat manis.

Kita ngobrol tentang apa aja, Okop bilang ke gw kalau dulu dia pernah jadi SPG Rokok. Gw gak tau apa aja yang pernah Okop lakuin tapi untuk gadis seumuran Okop, Okop termasuk gadis yang sudah memiliki banyak pengalaman dalam dunia kerja. Okop adalah gadis yang punya semangat dalam mencari uang, tidak malas tapi kadang mukanya suka nyebelin (Nyenengin Betul).

Okop sambil tiduran disamping gw, gw bilang ke Okop “Kalau mau tidur gak papa di kasur aja”. Okop lebih memilih untuk tidur dikarpet, gw cuman bisa was-was deg-degan. Gw izin ke Okop untuk menggunakan kamar mandi Baysa, gw nanya ke Okop “Lampu kamar mandinya dimana ya ?”. Kata Okop “Gak ada lampunya dy”.

Gw buang air kecil sambil pintu kamar mandinya gw buka sedikit, semoga Okop gak ngintip. Selesai dari kamar mandi gw kembali berada disamping Okop, hanya ada kita berdua. Gw gak berpikir yang aneh-aneh, gw minta izin lagi ke Okop untuk nyetel MP3 karena bete juga kalau gak ngapa-ngapain. Gw setel lagu The Beatles – Hey Jude. Lagu yang sering gw setel dikala gw merasa gak semangat, lagu yang membuat gw untuk berani mengambil sebuah langkah kecil yang bisa membuat perubahan besar.

Okop sempet bilang “Lu suka lagu ini ya dy ?”, gw bilang “Suka, lu gak suka ya ?”. Okop “Suka juga” sambil mukanya yang tersenyum mesem-mesem. Kita sama-sama menunggu jam 23.00 sampai Baysa pulang dari latihan teater, Okop mengeluhkan harinya yang bilang kalau dia capek abis nemenin nyokapnya keliling-keliling.

Nongkrong di YuOne Milk with Okop

Pukul 21.00, gw mengajak Okop untuk keluar nunggu Baysa diluar sambil minum. Kita setuju untuk ke YuOne Milk Café yang ada di Kedaton dekat pasar koga, Okop cerita pengalaman buruknya yang pernah minum susu di YuOne Milk bersama Desi dan lain-lain, susu baru datang dan Okop menyaksikan kecelakaan dihadapannya. Pengalaman yang buat Okop lebih berhati-hati untuk minum susu di YuOne Milk.

Kita sampai di YuOne Milk Kedaton, gw pesan susu moka dingin dan Okop pesan susu strawberry dingin. Tumben biasanya Okop pesan susu coklat dingin, mungkin karena tadi dikosan Baysa dia udah minum susu coklat dingin yang gw bawain. Di YuOne Milk gw duduk disamping Okop dan bisa melihat wajahnya secara utuh, ini adalah momen paling dekat dimana gw bisa memandangi wajah Okop lebih dekat. Okop memang cantik kalau rambutnya panjang, kalau rambutnya botak mungkin keliatan kurang cantik.

Okop cerita pengalamannya kalau dia pernah menderita sakit, Okop punya Darah AB. Darah yang sama dengan gw. Nyokap dan Bokapnya berdarah A dan B, dikeluarganya hanya dia yang berdarah AB. Dia bilang kalau dia punya darah lemah, Okop sering menderita penyakit sejak kecil.

Pernah suatu saat Okop mengalami penyakit yang cukup parah sehingga dibawa kerumah sakit, Okop membutuhkan darah AB. Rumah sakit kehabisan stok darah AB, orang tua Okop berinisiatif dengan menggunakan michrophone yang ada di Masjid dekat rumahnya. Meminta bantuan kepada warga sekitar bahwa ortu Okop membutuhkan darah AB segera, beberapa warga yang memiliki darah AB segera menolong.

Nyari WC Di Pom Bensin, Okop Tidur Di Mobil

Kalau waktu itu gw udah kenal Okop mungkin gw rela dibagi darahnya ke Okop, hihi. Kita gak lama minum susu di YuOne Milk, sampai jam 22.30 kita mengarah ke dekat kosan Baysa. Okop bilang kalau dia agak ngantuk dan minta izin ke gw untuk tidur-tiduran di mobil, gw juga minta izin ke Okop untuk mampir ke Pom Bensin karena gw mau buang air kecil.

Kita mampir di Pom Bensin depan Sekolah Dharma Bangsa, gw parkirin mobil di Pom Bensin. Terlihat Okop disamping gw yang pura-pura tidur, gw turun dari mobil dan menuju WC. Orang disekitar WC bilang kalau WC di Pom Bensin lagi rusak, gw berinisiatif untuk menggunakan WC yang ada diseberang Pom Bensin, WC Dunkin Donuts.

Gw agak sedikit lari karena merasa khawatir meninggalkan Okop sendirian di mobil meskipun Okop adalah cewek yang kuat, ketika gw mau nyebrang jalan ada motor yang lewat didepan gw melawan arus jalan. Hampir sedikit lagi gw ketabrak. Gw nyebrang jalan dengan sangat hati-hati, memperhatikan kendaraan yang lewat.

Gw buang air di Dunkin Donut, cara lama yang masih wokrs sampai sekarang. Gw kembali kemobil dengan tetap memperhatikan kendaraan yang lewat saat menyebrang, gw masuk kemobil dan mengarahkan mobil menuju dekat kosan Baysa.

Nunggu Baysa Di Dekat Kosannya

Gw parkirin mobil didepan Ayam Bakar Rahtoe, Okop masih pura-pura tidur disamping gw. Okop terbangun dari tidurnya dan nyuruh gw untuk nunggu didekat kosan Baysa, gw parkirin mobil beberapa rumah dari kosan Baysa. Gw dan Okop bisa melihat bulan secara jelas.

Baysa Datang

Akhirnya Baysa datang, Baysa bilang kalau dia dianter sama Desi dan sekarang Desi tidur dikosan Baysa. Baysa sulit dipercaya, karena Baysa udah beberapa kali bohong gw jadi gak percaya sama Baysa. Gw ganti baju jadi pakai kemeja yang udah dibawa dari rumah, gw minta lipatin sweater yang gw pakai sama Okop. Okop melepas cardigan transparannya dan sekarang menggunakan dress warna hitam. Okop sibuk minta parfum ke Baysa.

Susah Cari Parkir Di CS

Sesampainya di CS gw sulit menemukan tempat parkir mobil, karena diskotik di Lampung yang terkenal cuman Center Stage jadilah ketika ada acara seperti DJ Al tempatnya menjadi sangat ramai. Gw dapet tempat parkir mobil dibawah yang lokasinya jauh ke CS, kita jalan sekitar 500 meter. Sampai ke dekat CS, Okop menemukan teman kerjanya Bang XXX, Bang XXX memberikan Okop 2 tiket masuk gratis ke CS jadi gw hanya perlu beli 1 tiket masuk.

Di loket tiket gw melihat harga 1 tiket masuk untuk cowok 200rb Rupiah dan untuk cewek 120rb Rupiah, gw beli 1 tiket masuk untuk cewek seharga 120rb Rupiah. Gw dan Baysa menggunakan 2 tiket masuk gratis yang diberikan Bang XXX, Okop pakai tiket masuk yang gw beliin.

Gw dan Baysa masuk ke CS secara cepat karena kita tamu maka gak perlu lagi mengantri, Okop yang masuk menggunakan tiket beli mendapatkan Free Softdrink. Begitu masuk, di CS sangat ramai. 80% cowok dan 20% cewek. Gw mengajak Okop dan Baysa untuk pergi ke WC, kalau diluar gw sering buang air kecil karena gak tahan kena udara dingin apalagi dimalam hari.

Selesai dari WC, Okop izin untuk kembali keluar menemukan Bang XXX. Alasan Baysa “Gak enaklah kita udah dapat tiket gratis”. Gw benci ditinggal Okop, Okop ngobrol dengan Bang XXX. Gw hanya berdua dengan Baysa dikelilingin orang sok mabok gak jelas di CS. Tujuan gw datang ke CS supaya gw bisa lebih dekat dengan Okop, gw bilang dalam hati “Okop, you broke my hearth”.

Sekarang pukul 00.00, Baysa bilang Okop akan kembali masuk ke CS pukul 01.00. Gw cuman bisa nunggu menahan untuk tidak turun ke lantai dansa sampai Okop datang, karena gak tahan dengan beat music di CS gw jadi ikutan dance.

Jam 01.00 gw kembali menghubungi Okop, Okop menyarankan supaya kita ketemu dilantai atas tempat tadi kita berpisah. Gw, Okop, dan Baysa kembali turun ke lantai Dansa. Okop lebih cenderung dance bersama Baysa, gw lebih memilih untuk menyendiri. Okop dance secara aggressive, pura-pura mabok dan gw jadi illfeel.

Gw berharap supaya waktu cepat selesai dan gw bisa kembali menjauhkan diri dari Okop, gw tau bahwa ini bukan dunia gw. Gw yakin bukan dunia Baysa juga, gw dan Baysa belum pernah menyicipi Alkohol. Saat itu Okop haus dan ingin memesan sekaleng Beer yang ditahan oleh Baysa, Baysa bilang kalau bentar lagi kita udah mau selesai.

Jam 04.00 waktu dugem selesai, kita keluar CS dan masih ada Bang XXX didepan CS. Gw mengintruksikan biar gw aja yang ngambil mobil, kalian tunggu didepan CS nanti gw susul. Gw sampai dimobil dan meneguk Mizone yang udah gw sediain di mobil karena sangat haus.

Gw jemput Okop dan Baysa didepan CS, gw bilang ke Okop kalau disampingnya ada susu kotak Ultramilk. Okop yang pura-pura mabok bilang “Gw minum ya dy..”. Kata gw “Minum aja, ada 2 kok. Kasih Baysa satu”.

Sebelum pulang kerumah, kita makan di McD CP. Gw pesan Burger karena sampai sekarang gw masih gak makan nasi, Okop pesan susu milo dingin, Baysa pesan Paket Panas. Seselai makan gw gak pulang kerumah melainkan langsung menuju rumah nenek setelah mengantarkan Okop dan Baysa kekosan Baysa.

Gw panggil nenek dari luar tapi gak kedengaran, mungkin nenek masih belum bangun. Gw cari kunci yang ada didekat pagar dan coba buka pagar tapi gak bisa, berarti bukan ini kuncinya. Dengan inisiatif gw meloncat pagar dan masuk kerumah nenek, gw ketok dan panggil “Nenek.. Nenek..”.

Sepertinya nenek masih belum bangun, gw ketok kamar nenek dan terdengar suara nenek. Nenek langsung membukakan pintu, Nenek nanya gw habis darimana. Gw bilang “Habis dari tempat teman nek”. Gw minta izin ke Nenek untuk istirahat dikamar depan setelah cuci kaki dan cuci tangan, dikamar gw masih belum bisa tidur karena membayangkan tingkah Okop yang sangat liar ketika di CS.

Gw tertidur dengan sendirinya pukul 06.00 dan bangun pukul 08.00 untuk mengantarkan nenek ngambil gaji di Kantor Pos Teluk, sepulang ngambil gaji kita mampir dulu di Tenda Biru dan pesan Mie Celor untuk dimakan dirumah nenek. Setelah makan Mie Celor gw izin pulang kerumah dan melanjutkan tidur secara pulas.

Pagar Rumah Nenek
Mobil yang Dipake ke CS
Baysa - Teater Satu
Ka Is - Ketua Teater Satu
Okop - Cewek Yang Sering PHP in Gw
Vita - Sekarang Udah Berhijab
Vidy - Thailand

Sunday, 20 September 2015

Parkour Dengan Andri di GSG Unila (Gak Jadi)

Gw dan Andri berencana mencoba sebuah olahrga yang bernama Parkour karena lagi ngetren saat ini, Parkour adalah olahraga berupa seni melarikan diri. Parkour mengandalkan keseimbangan, kecepatan, dan keberanian.

Vidy Parkour
Vidy - Batu Granit
Pada dasarnya orang yang ingin terjun kedalam olahraga Parkour harus memiliki keberanian terlebih dahulu, Parkour tidak menggunakan pengaman jadi kalau jatuh ya jatuah benaran. Kalau luka ya terasa sakitnya.

Gerakan awal yang perlu dikuasai dalam Parkour untuk pertama kali adalah melakukan loncatan dengan jarak tertentu, biasanya setelah meloncat pemain parkour perlu melakukan front rolling supaya pemain parkour kembali siap sedia untuk melakukan tantangan berikutnya.

Gw dan Andri sampai di GSG Unila, kita melihat sekeliling GSG untuk mencari bentuk-bentuk bangunan yang bisa dijadikan rintangan kita untuk latihan parkour. Seperti biasa sebelum melakukan olahraga gw dan Andri melakukan pemanasan terlebih dahulu, kita bersembunyi supaya gak kelihatan sama orang-orang sekitar soalnya ini baru pertama kalinya kita mencoba parkour.

Selesai melakukan pemanasan, Andri coba melompat kesebuah pohon diikuti dengan gw. Ketika giliran gw, sepatu gw jebol. Gw memang sengaja menggunakan sepatu yang udah sangat lama tidak digunakan supaya kalau rusak ya gak papa karena sepatunya memang jarang digunakan.

Kita diam sejenak, sesaat setelah kita diam datang rombongan Mahasiswa Unila yang sepertinya dari sebuah organisasi duduk membuat lingkaran didekat kita. Gw dan Andri akhirnya membatalkan rencana kita untuk mencoba parkour pertama kalinya.

Alasan pertama karena sepatu gw jebol yang otomatis membuat gw gak bisa mencoba parkour. Alasan kedua karena udah datang rombongan Mahasiswa Unila, kalau kita paksa latihan disitu nanti dikira mahasiswa unila kita sok jago padahal ini baru pertama kalinya kita akan mencoba parkour dan gagal.

Andri - Kota Baru Lampung
Andri - Kota Baru Lampung
Parkour
Parkour
GSG Unila
GSG Unila